Inilah Tips Cara Merekrut Karyawan Milenial yang Berkualitas 2021

Mencari dan menemukan calon karyawan milenial yang tepat dan berkualitas memang sangat penting bagi seorang yang ingin usahanya maju. Apalagi di zaman sekarang yang dimana perkembangan teknologi semakin canggih alias serba digital dan online.

tips cara merekrut karyawan milenial yang berkualitas 2021
cara mencari karyawan milenial 2021

Jika Anda sedang mencari cara mencari karyawan yang berkualitas Anda bisa simak tulisan keren dari Christina Lie dibawah ini: 


TIPS HIRING KARYAWAN 

(menurut gue ya, bukan menurut pakar loh)

Tips ini khusus untuk hire

  • Karyawan yang usianya antara 18 - 25 
  • Dengan range gaji dibawah 5 juta
  • Posisi yang membutuhkan anak yang proaktif, dan empatik 

(empatik tidak cocok buat finance ya, ntar ngasih orang kasbon melulu wkwkwkw)

(generasi anak galau lah intinya wkwkwkwkw, ya gak semuanya sih, nah gimana filteringnya makanya gw share aja apa yang biasa gw lakukan)


IKLAN LOWONGAN:

1. Bikin iklan lowongan itu creativesnya kudu niat, sama seperti layaknya bikin creative foto buat iklan, dan kudu keliatan profesional yang mewakili image perusahaan kita. 

2. Gaji biasanya gw gak pernah cantumin, dan lebih ke arah tulis di lowongan "Sebutkan gaji yang diharapkan di lamaran Anda", tapi kalau untuk freelance/project gw biasanya sebutin. Ataupun kalau memang gw sampe sebutin gaji, gw biasanya kasih range, Misalnya: Gaji antara 3-5 juta tergantung hasil interview.

3. Syarat Wajib gw selalu rajin sholat/ibadah, punya hubungan baik dengan perusahaan sebelumnya dan orang tua. (secara kita gak bisa nilai banget perilaku orang yang kita belum kenal,  ya kita filtering awalnya mau gak mau sesuai standard sosial dimana orang yang memenuhi kriteria ini "biasanya" BAIK)

4. Job Desk gak usah terlalu detail, cukup garis besarnya aja, elo itu lagi bikin iklan, bukan brosur 2 halaman wkwkwk. 

5. Sebutkan lokasi kerja, jam kerja dan hari kerja. 

6. Benefit dan Bonus malah gw gak pernah sebutin di lowongan (ketika elo lebih tonjolkan duit di iklan lowongan elo, ini attract orang matre, yang ibaratnya begitu kerja di tempat elo, dia gampang loncat lagi ke perusahaan yang nawarin gaji lebih gede)

7. Dari keilmuan, tergantung jobdesknya, kalau elo butuh orang akunting ya mau gak mau mesti ada syarat lulusan anak akunting. 

Tapi gw pribadi gak pernah kasih syarat keilmuan apa-apa kecuali dia buat finance.

8. Link Akun Sosmed di Instagram dan Facebook, WAJIB cantumin salah satu.. (hari gini anak millenial gak punya akun sosmed, mencurigakan, PLUS kalau elo butuh hire buat urusin usaha online elo, lebih gak nyambung lagi kalau dia gak punya sosmed)

9. Tulis instruksi, Harap Email 

  • Lamaran, 
  • Foto terakhir
  • Cantumkan gaji yang diharapkan

dengan subjek: Lamaran utk perusahaan xxxx posisi xxxx


1. FILTERING SURAT LAMARAN

- Lamaran yang subjek emailnya tidak sesuai instruksi, gw gak liat

- Anggap lah subjek emailnya bener, tapi isi lamarannya tidak sesuai instruksi, gw skip

Nah rumus gw itu khusus untuk hire anak generasi milenial. 

kalau gw butuhnya 2, gw akan x 10

berarti gw akan tunggu sampai ada 20 lamaran yang gue udah SREG, jadi bisa aja yang masuk lamaran ada 50, tapi gw tunggu sampe bener bener dapet 20 lamaran yang gw SREG. 


2. FILTERING YANG DATANG INTERVIEW

20 orang itu gw minta staff gw Whatsapp, dari awal disebutkan, proses interview antara 1 - 3 jam.

Minta datang jam 1 siang (jam lagi panas-panasnya, dan laper-lapernya --> ini kalau dia gak ngerti manajemen waktu untuk makan dulu sebelum dateng)

Biasanya nih.. biasanya ya.. 

dari 20 orang, yang dateng palingan cuma 10 orang (ilang setengah), 

Maklum lah generasi milenial wkwkwkw, apalagi yang masih hidup nyaman diempanin ortunya, cape dikit ogah. 

SEKALI lagi gak semua loh ya, makanya ya gw filternya dengan cara ini, untuk liat niat kerja gak ini orang.

Dan anak kantor gw ini generasi milenial semua, dan semuanya baik (hiks.. bangga)


3. PROSES INTERVIEW

Oke, 10 orang dateng nih ya, 

Kumpulin semuanya di ruang meeting (kebetulan ruang meeting gw muat buat 18 orang)

- gw minta staff senior jelasin culture, visi misi perusahaan kita itu apa, kita juga jelasin apa yang kita mau dan kita harapkan. 

gw cukup melihat proses itu semua dari CCTV. 

interview dimulai dengan tanya jawab hal simple

"apa sih goal kamu 5 tahun kedepan?"

"apa sih pencapaianmu dalam hidup yang bikin kamu bangga?"

intinya sih disini kita nanya hal-hal simple aja

kita juga akan ngelempar balik, ada yang ingin ditanyakan tidak?

Karena orang yang pintar, biasanya pertanyaannya juga pintar. 

Ok, lalu kita lanjut dengan pertanyaan study case, misalnya kita lagi cari posisi CS, study casenya bisa macem-macem, tanya langsung ke 10 orang ini. 

"kalau ada produk out of stock, jawabnya gimana?"

"ada customer yang komplain, barang diterima cacat, itu gimana?"

NAH.. yang selalu tiap kali ditanya, dianya nunduk melulu, menghindar, atau kayak cengo nungguin yang lain jawaban duluan, ini dieliminasi (karena balik lagi, kita lagi cari orang yang proaktif)

yang tereliminir kita pisahkan ke ruangan lain, yang lanjut ke babak selanjutnya juga kita minta ke ruangan lain.

Jadi ada yang kita suruh pulang abis itu, langsung bilang kalau mereka tereliminasi (jangan PHP-in anak orang, pake bilang ntar tunggu panggilan dll, dosa lo!)

Di ruangan yang lanjut babak berikutnya, kita udah siapin 1 paragraf teks sebanyak 100 kata, minta mereka ketik di komputer dengan timer 1 menit. 

dari typo, dan kecepatan ketikan ini secara sotoy-nya gue 

(inget ya, gue ini sotoy, jadi bukan pakar loh ini), gw cuma menilai. 

  1. Yang gak ada typo, dan bisa ngetik paling banyak --> emosinya udah balance, harusnya sih ya jarang galau.
  2. Yang gak ada typo, tapi ngetiknya dikit --> masih ok, dia teliti dan hati-hati (bisa cocok di bidang data entry atau ngecekin printilan)
  3. Yang banyak typo, ngetik paling banyak --> orangnya creative, tapi ceroboh dan tergesa-gesa mengambil keputusan, impulsive. 
  4. Yang banyak typo, ngetik dikit --> bye bye.

Anggap lah dari yang 10 dateng tadi diawal, setelah melalu eliminasi babak 1 dan 2, sisa 4 yang ok

sisa 4 ini, gw interview personal, ngeliat gerakan mata juga pas jawab, meratiin insting gw juga, vibrasi dia ngeblock gak di gw. 

nah anggap lah ternyata 4 ini lulus semua, sisa 4 yang ok ini, gw trial seminggu (gw gaji harian, biasanya sehari 100k)

dari situ selama seminggu gw liat cara mereka kerja dengan team, cara mereka kerja. 

setelah seminggu, anggap lah gw beneran cuma butuh 2, nah sisa 2 orang ini gw kasih ke temen gw yang mau, atau possible banget kalau gw dah terlanjur suka sama orangnya, gw bisa taro dia di posisi divisi lain. 

DEMIKIAN, semoga bermanfaat

Christina Lie

Founder 101red.com

0 Response to "Inilah Tips Cara Merekrut Karyawan Milenial yang Berkualitas 2021"

Post a comment